Tuesday, October 26, 2010

..cOntohi..


بسم الله الرحمن الرحيم

Contohi keimanan Abu Darda’

Salam’alaik…

Mata terpaku agak lama memandang tajuk surat khabar pagi ini..

Abu Darda’

seakan satu nama yang pernah ku dengar

Lantas neuron mencari jejak memori di mana tersimpanya nama itu

Ya, satu nama yang dimiliki insan yang cukup rendah diri dan bertaqwa kepada Allah

Seorang sahabat yang akrab dengan Nabi Muhammad

Seorang ahli fikah yang masyhur antara para sahabat

Juga digelar ‘Hakimul Ummah’

Apa yang benar-benar menarik perhatian saya tentang Abu darda’ ialah berkenaan satu kisah yang mana jelas menunjukkan keteguhan imannya kepada Allah swt.

Tenangnya beliau ketika ditimpa musibah dan yakinnya beliau terhadap kuasa Allah swt.

Diceritakan pada suatu hari, Abu Darda’ mendapat berita mengenai kebakaran yang berlaku di kawasan rumahnya. Dikatakan bahawa seluruh rumah yang ada di kawasan tersebut habis dijilat api. Tetapi, dengan tenangnya beliau mendengar berita itu dan menyerahkan segalanya kepada Allah swt. Pada waktu beliau diberitahu, Abu Darda’ sedang bekerja. Jelasnya, kerja itu sudah diamanahkan kepadanya dan perlu diselesaikan terlebih dahulu tambahan pula jarak tempat kerjanya jauh dengan rumah. Abu Darda’ hanya bertawakal kepada Allah. Petang itu, Abu Darda’ pulang setelah selesai kerjannya seperti biasa. Sampai sahaja di kawasan tempat tinggalnya, beliau melihat semua rumah yang ada musnah terbakar. Tidak ada satu pun yang teguh dan terselamat. Abu Darda’ meneruskan perjalanannya sehingga sampai ke rumahnya. Alangkah terkejutnya bila melihat rumahnya masih dalam keadaaan elok dan tidak terbakar sedikit pun. Ucapan syukurnya terus menitip di bibir tanpa henti pada Yang Esa.

Jadi sahabat-sahabat, hebatnya kuasa tawakal kepada Allah kan? Allah lebih mengetahui tentang sesuatu perkara. Sekiranya Allah mahu sesuatu perkara itu berlaku, maka pasti ia akan berlaku dengan izinNya jua.

Kaitannya dengan apa yang berlaku pada saya.

Semalam,ditakdirkan Allah saya minta tumpangkan kuih yang dikirim emak kat café. Pagi itu, dengan terkejar-kejar takut ditinggalkan bas, tidak sempat untuk saya memberitahu sendiri kepada tauke café berkenaan. Lalu,kuih tersebut saya kirimkan kepada akak yang bekerja di situ. Petangnya, sepulangnya dari Kuala Koyan, terus saya ke café berkenaan untuk ambil kuih tu. Unfortunately, setelah mendapat kepastian, mereka bagitahu saya yang kuih tadi ‘telah selamat di dalam tong’. Bisik hatiku, biarlah, tak ada rezekilah tu. Nak wat cane,biarlah. Ada hikmahnya tue. Allah lebih tau yang terbaik.. “Ya Allah, tenangkanlah hatiku..”

N hari ni,cam biasa, pergi ke café untuk tempah makanan petang nanti. Lalu, sorang pekerja tu panggil dan bagitahu yang kuih semalam masih ada. Padahal, semalam mereka dah bermatian gitau yang kuih tu dah dibuang. Namun, rezeki Allah tu bila-bila masa je boleh datang kan???(^_^) takde perkataan lain selain ucapan ALHAMDULILLAH mampu ku tuturkan waktu tu. Terkejut, tak sangka,gembira, syukur, semuanya bercampur… papepun, terima kasih jugak kat sume yang kat cafe tu..thank u so much!!

Emm,indahnya redha dan tawakal pada Allah..

Bersangka baiklah dengan Allah..

Apa jua berlaku, redhalah.. kerana bila kita redha denga ketentuanNya, ketenangan itu pasti hadir mengiringi..

Berfirman Allah taala yang bermaksud:

“Wahai anak Adam, beramallah seperti mana yang Ku suruh dan tinggalkanlah perkara yang Ku tegah, nescaya Aku akan menjadikan engkau hidup dan tidak akan mati selam-lamanya.

Aku hidup dan tidak mati selama-lamanya.

Apabila Aku berkata ‘jadilah’ maka akan jadilah perkara tersebut.

Wahai anak Adam, sekiranya perkataanmu baik tetapi amalnmu keji maka engkaulah penghulu segala orang munafik. Sekiranya zahirmu baik tetapi batinmu keji maka engkau tergolong dalam golongan yang binasa.

Mereka itu menipu Allah tetapi sebenarnya Allah yang menipu mereka. Tiada penipuan yang mereka rencanakan melainkan terhadap diri mereka sendiri, sedangkan mereka tidak menyedarinya.

Wahai anak Adam, tidak akan masuk ke dalam syurga melainkan mereka yang merendah diri terhadap kebesaranKu dan mengingatiKu setiap waktu serta melawan nafsunya daripada ajakan syahwat semata-mata keranaKu.

Sesungguhnya Aku pelindung orang yang dagang dan mententeramkan orang fakir. Aku memuliakan anak yatim. Aku bagi mereka itu seorang bapa yang penyayang. Aku seperti suami yang bertimbang rasa terhadap janda. Barangsiapa yang bersifat dengan sifat tersebut maka jadilah Aku ini yang memperkenankan baginya. Apabila dia berdoa sesuatu nescaya Aku akan memperkenankanya. Apabila dia meminta kepadaKu nescaya Aku akan memberikannya”.

[Petikan Hadis Qudsi,kitab Imam al-Ghazali:al-Mawa’iz Fil Ahadis al-Qudsiah]

Saturday, October 16, 2010

...uNtuk sUme...


بسم الله الرحمن الرحيم

salam'alaik...
dah agak lama saya tak mencoret sesuatu di sini
rindu dan mahu serta ingin@nak itu ada
cuma kekangan masa yang sedikit menghalangnya
biasalah
dalam kehidupan seorang insan bernama manusia
hidup ini tidak pernah sunyi dengan segala apa yang Allah beri untuk menjadikan diri kita ini sentiasa lebih baik
Allahuakbar!!
Alhamdulillah...
walau apapun yang berlaku
Allah tetap memberi nikmatNya
nikmat untuk kita terus hidup dengan..
segalanya tidak mampu ditulis dan digambarkan dengan tinta tinta
hatta penuh selautan pun
masih tak dapat membandingkannya

satu perkongsian buat sume dari sahabat blogger...

~ALLAH TIDAK PERNAH MENJANJIKAN HIDUP INI TIDAK PERNAH SUSAH~

> Allah tidak menjanjikan hidup ini tidak pernah susah
> Seorang Executive muda yang berjaya sedang memandu disebuah
> perkampungan di pinggir Bandar. Ia memandu agak laju dengan sebuah
> kereta Waja yang berprestasi
> tinggi yang baru sahaja dibelinya.
> Sambil ia memandu perlahan-lahan ia sedang memerhatikan seorang anak
> kecil dicelah-celah kereta yang diletakkan ditepi jalan, ia
> memperlahankan keretanya untuk melihat sesuatu yang difikirkannya.
>

> Seelok-elok sahaja kereta Waja tersebut melintasi kawasan tersebut;
> anak kecil tidak kelihatan tetapi seketul batu dilontarkan tepat
> mengena pintu disebelah kanan kereta Waja tersebut. Apalagi Executive
> muda tersebut
>
> menekan brek sekuat hatinya dan berundur ke tempat dimana Anak kecil
> tadi berdiri.
>
> Dengan marahnya dia keluar dari kereta terus meluru ke arah Anak
> kecil, menarik tangan anak kecil dan menghempasnya ke kereta yang
> terletak ditepi jalan dan terus memarahi Anak kecil tadi. Kita selalu
> kasar...
> siapa kita ?
>
> "Apa ni ? Siapa awak ? dan apa ke jadahnya awak berada disini ? Itu
> kereta baru, mahal dan susah nak baiki ? Awak tau tak ? Kenapa awak
> buat ini semua ?
> jerit Executive tersebut..
>
> Anak kecil itu tunduk sedih, sayu dan memohon maaf ; "Saya meminta
> maaf Pakcik, Saya tak tahu apa patut saya buat, ia merayu. Saya
> melontar batu kerana tak ada orang yang berhenti disini apabila saya
> panggil".
>
>
> Dengan linangan air mata ia menunjukkan ke satu sudut yang tidak jauh
> dari situ. "Itu abang saya , ia jatuh dari kerusi roda dari tebing di
> sebelah dan tak ada orang yang dapat mengangkatnya kembali. Boleh tak
> Pakcik menolong saya, ia cedera dan ia terlalu berat untuk saya.
>
> Dengan rasa terharu, Executive muda tersebut melepaskan anak kecil
> tersebut dan terus mengangkat abangnya dan meletakkannya kembali ke
> kerusi roda. Terima kasih, pakcik.
>
> Saya doakan pakcik selamat dunia dan akhirat.
>
> Tak dapat digambarkan dengan perkataan, Executive muda hanya melihat
> dengan sayu, Anak kecil tersebut menyorong abangnya yang cacat dan
> cedera pulang menuju ke rumahnya. Anak sekecil itu boleh mendoakannya
> akan kesejahteraan hidupnya.
>
> Executive muda tersebut berjalan perlahan ke arah kereta, WAJA kemek
> teruk tetapi ia membiarkan saja tanpa dibaiki. Ia mengigatkannya
> bahawa kita tidak perlu berkejar-kejar dalam kehidupan ini sehinggakan
> seseorang melontar batu hanya kerana hendakkan
>
> perhatian .
>
> Pengajaran
>
> Allah tidak menjanjikan hidup ini tidak pernah susah, bersuka-ria
> tanpa kesedihan, Panas tanpa hujan tetapi ia memberi kita kekuatan,
> menenangkan kita semasa kesedihan dan menunjukkan jalan yang
> sebenar-benarnya.
> Janganlah kita sombong dengan kelebihan yang sementara.

LUANGKAN MASA ANDA SELAMA 15 - 20 MINIT UNTUK MENGETAHUI APAKAH MESEJ
YANG DISAMPAIKAN SEBELUM ANDA KATAKAN TIDAK BERMINAT ATAUTIDAK
PERCAYA. TETAPI ANDA JANGAN BUANG RISALAH INI SEBALIKNYA BERIKAN
KEPADA SAUDARA ISLAM KITA YANG LAIN

KERANA MEREKA MUNGKIN SANGAT MEMERLUKANNYA. TERIMA KASIH.
WASSALAM.

> KEHEBATAN SURAH AL-IKHLAS
>
> 'Au zubillah himinashsyaitan nirrajim...bismilla hirrahmannirrahi m'
>
> Tafsirannya:
> Aku berlindung dengan Allah daripada syaitan yang direjam,
>
> Allah yang Maha Pemurah lagi Maha Mengasihani.
>
> Bacalah ayat ini sebelum anda memulakan apa-apa saja kerja kerana
> dengan bacaan ini akan keluarlah iblis dan syaitan yang berada didalam
> tubuh kita dan juga di sekeliling kita, mereka akan berlari keluar
> umpama cacing kepanasan. Sebelum anda masuk rumah, bacalah ayat di
> atas, kemudian bacalah surah Al-Ikhlas (iaitu ayat: Qulhuwallahu ahad.
> Allahussamad. Lamyalid walam yu-lad. Walam yakul lahu kufuwan
> ahad.) sebanyak 3 kali.
>
> Masuklah rumah dengan kaki kanan dan dengan membaca bismillah.
> Berilah salam kepada anggota rumah dan sekiranya tiada orang di rumah
> berilah salam kerana malaikat rumah akan menyahut.
> Amalkanlah bersolat
> kerana salam pertama (ianya wajib) yang diucapkan pada akhir solat
> akan membantu kita menjawab persoalan kubur.
>
> Apabila malaikat memberi salam, seorang yang jarang bersolat akan
> sukar menjawab salam tersebut. Tetapi bagi mereka yang kerap bersolat,
> amalan daripada salam yang diucap di akhir solat akan menolongnya
> menjawab salam malaikat itu.
>
> Diriwayatkan oleh Iman Bukhari sabda Nabi Muhammad s.a.w:
> 'Barang siapa membaca Qul huwa'llahu ahad 100,000 kali maka
> sesungguhnya ia telah menebus dirinya dari Allah, maka menyeru yang
> menyeru dari pihak Allah di langit dan di bumi.
>
> Kusaksikan bahwa sifulan itu telah menjadi pemendekaan Allah
> sesungguhnya ia adalah pemerdekaan dari sisi Allah, Sesungguhnya ia
> adalah pemerdekaan dari neraka'. Inilah yang dinamakan membaca
> Qulhua'llah ahad satu hatam yaitu 100,000 kali dengan diwiridkan
> seberapa ribu kesanggupan kita sehari.
>
> Sabda Rasulullah S.A.W yang bermaksud:
>
> Barangsiapa membaca surah Al-Ikhlas sewaktu sakit sehingga dia
> meninggal dunia, maka dia tidak akan membusuk di dalam kuburnya, akan
> selamat dia dari kesempitan kuburnya dan para malaikat akan
> membawanya dengan sayap mereka melintasi titian siratul mustaqim lalu
> menuju ke syurga. (Demikian diterangkan dalam Tadzikaratul Qurthuby).
>
> Rasulullah SAW pernah bertanya sebuah teka-teki kepada umatnya
> Siapakah antara Kamu yang dapat khatam Qur'an dalam jangkamasa
> dua-tiga minit? Tiada seorang dari sahabatnya yang menjawab. Malah
> Saiyidina Ummar telah mengatakan bahawa ianya mustahil untuk mengatam
> Qur'an dalam begitu cepat..
>
> Kemudiannya Saiyyidina Ali mengangkat tangannya. Saiyidina Ummar
> bersuara kepada Saiyidina Ali bahawa Saiyidina Ali (yang sedang kecil
> pada waktu itu) tidak tahu apa yang dikatakannya itu. Lantas Saiyidina
> Ali membaca surah Al-Ikhlas tiga kali. Rasulullah SAW menjawab dengan
> mengatakan bahawa Saiyidina Ali betul.
>
> Membaca surah Al-Ikhlas sekali ganjarannya sama dengan membaca 10 jus
> kitab Al-Quran.
> Lalu dengan membaca
> surah Al-Ikhlas sebanyak tiga kali qatamlah Quran kerana ianya sama
> dengan membaca 30 jus Al-Quran.
>
> Berkata Ibnu Abbas r.a. bahawa Rasulullah SAW telah
> bersabda:
>
> Ketika saya (Rasulullah SAW) israk ke langit, maka saya telah melihat
> Arasy di atas 360,000 sendi dan jarak jauh antara satu sendi ke satu
> sendi ialah 300,000 tahun perjalanan.
>
> Pada tiap-tiap sendi itu terdapat padang sahara sebanyak 12,000 dan
> luasnya setiap satu padang sahara itu seluas dari timur hingga ke
> barat.
> Pada setiap padang sahara itu terdapat 80,000 malaikat yang mana
> kesemuanya membaca surah Al-Ikhlas.
>
> Setelah mereka selesai membaca surah tersebut maka berkata
> mereka: Wahai Tuhan kami,
> sesungguhnya pahala dari bacaan kami ini kami berikan kepada orang
> yang membaca surah Al-Ikhlas baik ianya lelaki mahupun perempuan.
>
> Sabda Rasulullah SAW lagi:
>
> Demi Allah yang jiwaku ditanganNya, sesungguhnya Qul Huwallahu Ahadu
> itu tertulis di sayap malaikat Jibrail a..s, Allahhus Somad itu
> tertulis di sayap malaikat Mikail a.s, Lamyalid walam yuulad tertulis
> pada sayap malaikat Izrail a.s, Walam yakullahu kufuwan ahadu tertulis
> pada sayap malaikat Israfil a.s.
>
> Siapa membaca surah Fatihah, al-ikhlas, al-falaq, dan an-annas setiap
> satu sebanyak 7 kali selepas solat jumaat, nescaya terpelihara dari
> perkara keji dan segala bala hinggalah ke jumaat yang berikiutnya.
>
> Jika dibaca 3 surah ini al-ikhlas, al-falaq and an-nass pagi dan
> petang nescaya tidak mengalami apa-apa kesusahan.


Nota:
Jika sekiranya kawan-kawan ingin mengumpul saham akhirat,
sampaikanlah ilmu ini
kepada kawan2 yang lain. Sepertimana sabda Rasulullah SAW
'Sampaikanlah pesananku
walaupun satu ayat'. Sesungguhnya apabila matinya
seseorang anak Adam itu, hanya
3 perkara yang akan dibawanya bersama :
1) Sedekah/amal
jariahnya
2) Doa anak-anaknya yang soleh
3) Ilmu yang bermanfaat yang disampaikannya kepada orang
lain.

.. sYukrAN jaZiLAn 4 dA ziaRah .. ~(^_-)~

..JoM fOlLow BloG sYaiR!!..
..sekadar perkongsian bersama..
..moga kita semua dapat manfaatnya dan kongsi bersama yang lain..
..segala komentar dan pendapat dari kalian amat di alu-alukan dalam untuk memperbaiki dan menambah baik blog dan empunya blog ini..

~dan sampaikanlah dariku walau sepotong ayat~

.: mEReka sAhabAtKu :.